Tuesday, 25 December 2012

Episod2 :Travelog Warna Takdirku Wellington; EMC


dari cuma impian anak kecil yang berusia lima tahun; kini kuasa dan takdir-Nya yang tertulis membawanya mengenal kehidupan di bumi kiwi ciptaan-Nya...



Februari 2010.

diri bergegas ke pintu yang cuma beberapa langkah dari kamar tidurnya. dan ada wajah manis tersenyum menghulur bungkusan buat dirinya.

"adik, ni untuk makan tengahari. kirim sekali pada kawan-kawan serumah ya. petang nanti akak datang untuk bawa jalan dan cari barang" senyuman manis diukir lagi. lantas diri berterima kasih atas budi kakak yang sejak pagi tadi menyambut kami di lapangan terbang; membuat diri terlupa akan gusar sejak tiba di Stafford House ini.

baik sungguh senior ini, detik hati. dan memang rezeki yang tidak disangka-sangka, walau cuma beberapa belas jam berlalu sejak meninggalkan tanah air, nyata nasi bungkus bersama lauk ayam membuat diri rasa cukup bertuah. masih ada nasi di sini? detik hati gembira dan lantas bergegas memanggil rakan serumah, menikmatinya. Alhamdulillah.

keesokannya kami dibawa senior-senior yang teramat baik hati untuk mengenal ibu kota negara biri-biri ini. Sungguh perkara pertama yang terdetik sejak aku kenal nama New Zealand; bukanlah ibu kota canggih dihiasi hutan konkrit seperti di Wellington ini, cuma ladang-ladang terbentang luas yang dihiasi rumput segar nan hijau dihiasi lembu hitam putih dan biri-biri yang comel teramat. itu impian seorang anak kecil ketika berusia lima tahun, anak kecil yang pernah bertanyakan kepada ibunya, mana negara indah milik panorama dalam tin susu fernleaf yang selalu dilihatnya itu? jawab ibu, "itu New Zealand. jika kamu mahu ke sana, belajarlah rajin-rajin. inshaAllah ada rezeki, bakal jadi realiti."

dan anak kecil itu juga pernah terdetik dalam hati kecil yang saat itu teramat mentah untuk kenal dunia, sahabat kecil yang lainnya bertanya, mengapa New Zealand, Farah? bukannya London, Paris atau New York? 

anak kecil itu bertegas; "ahh, kota itu cuma penuh bangunan dan manusia, jauh dari ketenangan. sedang New Zealand itu hijau, penuh mendamaikan. dan aku suka begitu"

dan hari ini, anak kecil ini menjejak kaki melihat dunia; walau Wellington ini adalah ibarat New Zealand pada sudut modennya, namun dia tahu, panorama hijau itu ada di sini, satu saat nanti dia bakal menjejak kaki di ladang hijau impiannya itu, dan mengatakan pada diri, itu bukan lagi mimpi si anak kecil, tapi telah Allah tuliskan baginya menjadi realiti.


Lindale Farm, Kapiti 2010

Subhanallah, alhamdulillah agungnya aturan Tuhan. agungnya kuasa milik-Nya, yang tanpa sedar telah membimbing langkah anak kecil itu hingga ke sini. Kun fayakun...

Ertinya: Allah jualah yang menciptakan langit dan bumi (dengan segala keindahannya) dan apabila Dia berkehendak (untuk menjadikan) sesuatu, maka Dia hanya berfirman kepadanya:Jadilah engkau! Lalu menjadilah ia.
Al-Baqarah : 117

tangga-tangga dan bukit yang didaki menuntut tenaga yang bukan sedikit. Oh, masih jauh rupanya bangunan gah yang dipanggil universiti. ya, Victoria University of Wellington. itulah sebab yang membawanya ke sini, sedang diri tidak pernah menyangka untuk bergelar mahasiswi di menara gading ini, namun takdir Allah yang mendahului segala-gala membuat diri ini akur. perjalanan masih jauh menanti. 

senior yang turut bersama tadi tidak henti berseloroh dengan kami, inilah tradisi pelajar di sini. mendaki bukit sudah jadi kebiasaan mereka setiap hari, kerana muka bumi wellington ini sudah dihias cantik oleh-Nya, maka cabaran buat kami untuk punya tenaga mendaki dan menjalankan amanah sebagai pelajar. dan setelah seharian diperkenal tentang selok-belok kehidupan sebagai mahasiswa/i di menara gading yang mencecah umur hampir satu abad ini, kami beransur pulang.


dan beberapa ketika setelah melepaskan lelah, ada sesuatu yang menangkap pandangan. nyatanya semalam diri ini masih tidak sempat untuk mengemas bagasi yang penuh berisi untuk disusun rapi, tapi hadiah dari seorang sahabat ini, membuat diri rasa tertanya. apa agaknya yang tersembunyi di sebalik balutan kemas ini?

dan sungguh, aku mengucap syukur, walau sebenarnya diri ini terkejut sedikit, saat balutan hadiah itu dibuka. ada sesuatu yang membuat diri ini kaget, subhanallah pertama kali menerima hadiah buku seumpama itu dari sahabat. terlalu lama tidak membaca sesuatu sepertinya. terlalu lama. dan saat itu aku bertanya ke dalam hati; mencari hikmah apa yang Allah cuba ajarkan kepada diri ini melalui hadiah ini?

tajuk dan kulit buku itu ditatap. karya Burhan Sodiq. 

Engkau Memang Cantik.

#EMC.

"selagi kau reda menerima Islam sebagai satu-satunya cara hidup kerana inilah satu-satunya jalan yang memandu arah dan tujuan, Oleh itu katakanlah pada dirimu sendiri bahawa "EMC selagi kau tampak cantik dalam bingkai cermin berbunga dari kamar bernama iman"

EMC, Burhan Sodiq, m/s ix

air mata mengalir laju.





bersambung.....

Monday, 24 December 2012

mata kecilku


satu masa dulu dia mungkin cuma insan biasa, salah seorang penghibur yang kita teramat kenal di malaysia. Satu masa dulu dia mungkin belum pernah memahami hakikat kehidupan yang disinari cahaya Islam seluruhnya. dan satu masa dulu, diri saya sendiri juga pernah berada kehanyutan dunia yang membuat saya terlupa akan hakikat sebenar kehidupan yang diredhai Tuhan. 

namun, saat ini hidayah Allah telah menyentuh hatinya, saat ini hatinya bercahaya dengan keindahan Islam yang sebenarnya. dan semoga lebih banyak lagi hati-hati yang tersentuh dengan usaha kita untuk mengembalikan kehidupan kita kepada Allah, semata-mata untuk mencari keredhaan Allah dengan
berbekalkan iman dan taqwa. 

buat dia, buat saya, buat mereka. dan buat anda. 
di serata pelusuk dunia, di benua ini dan teristimewa buat bumi tercinta, Malaysia.
InshaAllah. ini nukilan indah dari Afdlin Shauki buat renungan kita.


MATA KECILKU
Nukilan : Ammu Afdlin Shauki aka Abu Miasara

Kau buat mataku kecil
Kau buat badanku besar
Kau sayangkan aku

Kau buatku serba kekurangan
Supaya aku berusaha mencari kejayaan
Kemudian kau limpahkan dgn kesenangan
Kau sayangkan aku

Aku leka dengan hidup dunia
Tiada syukur tersemat didada
Hari hari bergelumang dosa
perhubungan kita tidak ku jaga
seperti seorang anak tak mengenang jasa
Kau sayangkan aku

Aku yg sudah hanyut jiwaku
Rasa tak layak lagi bersamaMu
Sangkaku tertutup sudah pintu kemaafanMu
kerana ke-alpaan diriku
Kerana kebodohan diriku
kerana keangkuhan diriku
Kerana ku butakan mata kecilku
"Masihkah Kau sayangkan Aku?"

f16 Israel membedil Gaza
Kau sayangkan aku

Bom Bom Israel mencari Syuhada
Kesengsaraan di tanah Gaza
Kehancuran merata- rata
Kezaliman yg tak terkata
Kau sayangkan aku

Kemanusiaan membawaku ke sana
Kau permudahkan segala cara
Walaupun debar menggoncang dada
Kau beri ku kekuatan minda
Selamat perjalananku ke Gaza
Agar akhirnya dapat ku guna
Mata yang lama tak bercahaya
Kerana hanya mengejar dunia
Kau Sayangkan aku

Mataku melihat, runtun hatiku
bukan kerana kematian dan kesusahan di situ
Gaza tanah barakahMU 
walaupun semuanya kelabu
Dipenuhi oleh kekasih-kekasihMU
Yang tidak pernah menyoal cintaMU
Yang tak pernah menyalahkanMU
Walaupun apa saja kesusahan yang kau beri
Kesyukuran tak pernah meninggalkan hati
Semua kekasih kekasihMU itu merindui
Bersamamu di Jannah nanti

Air mata berlinangan dari mata kecilku
Melihat Ketenangan wajah kekasihMU
Melihat Keberanian jiwa kekasihMU
Melihat keredhaan hati kekasihMU
Melihat ketaqwaan hidup kekasihMU

Senyum kekasihMU penuh cahaya
Senyun terukir walaupun duka 
Senyum di beri tak memilih siapa
Senyum penuh kesyukuran padaNYA

AKu terduduk, terdiam melihatnya
Mata aku berkelip tidak percaya, 
tidak pernah aku melihat sepertinya
Adakah aku dibumi nyata 
ataupun menghampiri ahli-ahli syurga

Palestin bergolak atas keizinanMu
Kau mahu Palestin menjadi guru
Pelajaran bagi semua umat MU
Menyuluh jalan pulang padaMU

Aku meminta pengampunan dariMu Ya Allah
Kerana setelah semua yg aku laku
kau masih sudi membuka mataku
kau masih sudi mahu bersama ku
Kau masih sudi sayangkan aku
Kau sayangkan aku

Aku bersyukur dan merasa rendah
kerana diriku yang masih kau endah
Akan ku balas cintamu dengan seluruh jiwaku
dengan badan besarku
dengan seniku, dengan jenakaku, dengan akalku
dengan mata kecilku yang kini melihat kebesaran Mu
kekuatan Mu, Ke BijaksanaanMu, PengampunanMU
Cinta Mu yang memang tidak ada seteru.
Semua yang ku lakukan kini kerana Mu

UntukMu inginku menjadi Qalam
Akan aku ceritakan kebesaranmu kepada sekian Alam
Akan ku sampaikan kasih mu yg sangat mendalam
Ya aku, Budak gemuk yg 120kg ni... ISLAM.

Barakallah Feeq



Wednesday, 12 December 2012

aku mahu jadi sahabiyyah!

lewat petang ini saya isikan dengan membaca kisah sahabiyyah yang bertangguh sebelum ini, dek kesibukan hari. sibuknya hari ini bukanlah apa jika dibandingkan hari-hari yang pernah saya lalui sebelum ini. cuma kapasiti dan graf tenaga yang naik turun ada kala meruntun jasadi ini; untuk membahagi-bahagi tanggungjawab..ibadahnya, kerjayanya, pelajarannya, tanggungjawab seorang ahli rumah juga tidak boleh diabai (ini masih banyak kurang)...emmm..

maaf jika anda kurang faham omelan saya, tetapi saya saat ini cukup risau dek kerana kesibukan yang cuma 10% daripada masa depan sebagai seorang guru pada masa hadapan, ini hatinya menjadi kosong. kerana mencuba memenuhi tuntutan dunia, kerana cuba memenuhi tuntutan dan hak diri..sungguh masih terlalu banyak yang harus saya belajar, tawazun dan tawazun dalam urusan dunia dan akhirat..

rutin hampir setiap hari sejak cuti musim panas bermula ini, cukup mencabar, bukan kerana pendeknya malam dan panjangnya siang tetapi kelemahan saya yang masih cuba menyesuaikan diri dengan keadaan ini. entah kenapa hampir semua urusan jadi agak kelam kabut, saya risaukan rehat yang tidak cukup, makan yang tidak begitu teratur, bakal jejaskan ibadah seperti selalu..risau teramat, namun saya cuba dan kerap kali mengingatkan diri, saya perlu berusaha dan cuba untuk bangkit kembali mengatur urusan hidup yang sedikit kacau bilau belakangan ini

dan saya teringatkan kata-kata Yasmin Mogahed dalam sebuah rakaman podcast beliau di YouTube, she said "sometimes Allah take something from us, to make us appreciate more of what we have loss" and  "Allah tested us with this loss, to purify and make us more and even more closer to Him"

lantas saya bermuhasabah diri; jujur saya akui ibadah seperti bangun qiamulail kini tidak lagi semudah selalu, tidak lagi sekerap selalu..maka saya cuba mengumpul kekuatan diri, berdoa dan berusaha untuk memenuhi tuntutan ibadah ini; walau sekadar minima dan yang termampu..sungguh, saat musim panas inilah saya merasakan kehilangan beberapa perkara yang menjadi rutin buat saya, antara tuntutan jasad (waktu tidur) atau tuntutan ruh (waktu qiamulail).. dan Yasmin Mogahed sekali lagi menghadirkan pencerahan saat dia mengulangi; 

"we often and always not forgotten to feed our body, our needs and desires, when the truth is that the body will eventually be rotten in the soil when we die, but we often forgot to feed our soul, with ibadah which actually will last to meet its Creator, Allah swt"

sungguh, sungguh, saya hamba Allah yang lemah..dan maka atas kesempatan untuk meluangkan beberapa bulan cuti musim panas di sini, saya mahu dan mahu terus belajar erti tawazun, erti menjadi hamba Allah yang sebenar..erti sebenar tanggungjawab sebagai abid dan khalifah..sungguh tiada apa yang mampu dikorbankan melainkan semuanya milik Allah dan cuma pinjaman buat saya di dunia..


jasad ini, masa ini, nikmat Islam dan semuanya..dan saya akan terus mentarbiyyah dan mendidik diri agar mampu mencontohi para sahabiyyah mulia; Asma Abu Bakar, Durrah Abu Lahab, Zinnirah, Sumayyah, Rabiatul Adawiyah dan semua sahabiyyah yang Allah muliakan mereka. InshaAllah..

ayuh sahabat, semak iman dalam hati; agar tidak kerugian di kemudian hari.


“Kebaikan itu semuanya terhimpun dalam 4 perkara : 
percakapan, diam, pandangan dan gerak."

Tiap-tiap percakapan yang tidak disertai dengan mengingati Allah adalah sia-sia.
Tiap-tiap diam yang tidak disertai dengan mengingati Allah adalah leka.
Tiap-tiap pandangan yang tidak disertai dengan pengambilan iktibar adalah lalai.
Tiap-tiap gerak yang tidak disertai dengan penghambaan adalah kosong.”
― Saidina Ali bin Abi Talib





Thursday, 6 December 2012

seribu maaf

as salam rakan pembaca..ini sebenarnya adalah post yang saya tuliskan kerana muhasabah satu peristiwa sebentar tadi, yang merupakan tamparan hebat buat diri..sungguh saya tidak menyangka ini adalah satu teguran dari Allah yang berat buat saya, tetapi saya sangat percaya akan ribuan hikmah yang tersembunyi disebalik ujian ini; kerana sungguh saya manusia biasa yang penuh khilaf, mana mungkin mengetahui apa hikmah yang terkandung di sebalik peristiwa itu..

yang saya tahu, saya harus belajar dari kesilapan agar ia tidak berulang. agar ia sentiasa jadi peringatan buat saya memperbaiki diri, dan agar saya sentiasa sedar, bahawa saya tidak punya apa-apa melainkan semuanya adalah milik Allah dan pinjaman dari-Nya. dan agar saya sentiasa mengingatkan diri, bahawa saya cuma seorang hamba, langsung tidak layak mencari pandangan manusia..yang ada cuma sekeping hati, yang masih dan masih saat ini cuba saya perbaiki..dengan izin Allah

lewat petang tadi, seorang sahabat menegur saya melalui private message fb, sahabat lama saya, di Malaysia yang bertanya khabar. lantas, dia menegur saya bahawa salah satu link laman web saya, merujuk kepada sebuah laman web yang tidak bertanggungjawab. saya lantas membuka link tersebut dan amat terkejut dan tersedar, bahawa link yang saya sedang guna pakai telah bertukar, dan link yang lama telah digunakan oleh pihak lain untuk meletakkan apa-apa bahan sesuka hati mereka

sungguh itu khilaf saya, dan kecuaian saya. kecuaian tidak mengemas kini laman web dan link yang sedang digunakan sebetulnya. saya mohon seribu ampun dan jutaan maaf kerana khilaf dan kecuaian ini. sungguh saya cukup risau dan takut, kerana peristiwa ini banyak fitnah yang telah terjadi tanpa saya sedari. seribu ampun dan maaf sekali lagi..dan jujurnya saya menulis post ini dengan linangan air mata, kerana saya tidak mampu menganggung dosa ini, jika peristiwa itu tidak saya ketahui pada hari ini, jika Allah tidak takdirkan saya mengetahuinya pada hari ini.

sungguh, walau khilaf ini adalah tanpa sengaja dan sebetulnya tidak kena mengena dengan perbuatan sendiri, tetapi saya menyedari ini adalah peringatan dan teguran, juga tarbiyyah dari Allah agar kelak lebih berhati-hati dengan alam maya. sungguh, tarbiyyah ini teramat tinggi nilainya dan tidak mungkin saya lupakan sampai bila-bila

sejurus sebelum saya dikejutkan dengan peristiwa ini; saya sempat menulis di laman peribadi Twitter saya berbunyi begini, 

 "jika difikirkan apa jua dosa & khilaf dari hanya lidah atau mata, langsung tidak mampu menebusnya, berbuatlah kebaikan untuk bersihkan diri."

dan

"sungguh takut apa jua pinjaman dan nikmat yang Allah beri di dunia ini, menjadi fitnah buat diri sendiri. Astaghfirullah."

dan beberapa minit kemudian saya diuji dengan peristiwa tadi. sungguh perkataan saya diuji dan alhamdulillah Allah telah menghadirkan tarbiyyah yang begitu bermakna buat diri dan Allah jugalah yang telah membimbing saya agar terus bertaubat dan beristighfar atas khilaf yang tidak saya sedari.



"Dan apabila Kami beri manusia merasai sesuatu rahmat, mereka bergembira dengannya (sehingga lupa daratan); dan jika mereka ditimpa sesuatu bencana disebabkan apa yang telah dilakukan oleh tangan mereka sendiri, tiba-tiba mereka berputus asa. Mengapa mereka bersikap demikian?) dan mengapa mereka tidak melihat (dengan hati mereka) bahawa Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (sebagai cubaan adakah orang itu bersyukur atau sebaliknya), dan Ia juga yang menyempitkannya (sebagai ujian sama ada diterima dengan sabar atau tidak)? Sesungguhnya hal yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman."
(Surah Ar-Rum: 36-37)


teringat sepotong ayat dalam doa zikir Al-Mathurat; ya Allah jangan Kau biarkan nasib kami ditentukan oleh diri kami sendiri, walau sesaat atau kadar masa yang lebih pendek dari itu.

Astaghfirullah, astaghfirullah, aseef jiddan.
Farahfareen


laman web sebenar saya : tumblr

Monday, 3 December 2012

Quran, buat kita.

as salam rakan pembaca yang dihormati. Kesempatan yang singkat sebelum waktu Maghrib tiba ini, saya ingin kongsikan kisah diri tentang pelajaran dari Quran.

sungguh, kita benar-benar telah tahu dan sedar bahawa Al- Quran memang diturunkan agar menjadi rahmat buat sekalian alam, menjadi panduan dalam hidup kita dan juga merupakan manual untuk memastikan sentiasa berada di landasan yang benar.

tapi lewat belakangan ini; saya merasakan ada sesuatu kekurangan saat diri membaca tafsiran Quran, dan kadangkala terfikir adakah kerana kelemahan diri yang masih belum mampu mempelajari dan memahami bahasa Arab sepenuhnya membuatkan diri rasa seolah sukar tersentuh dengan ayat Quran. ada di kalangan sahabat, yang kelihatannya sangat khusyu' saat mentadabur dan membaca tafsir ayat Quran itu, dan ada kalanya juga saya dapat menangkap detik melihat air mata mereka tertumpah saat memahami dan menghayati makna bacaan ayat-ayat Quran yang indah itu. Bukan tidak pernah diri ini begitu mudah tersentuh dan mengalirkan mata saat hati dibasahi dengan keindahan dan peringatan yang membangunkan jiwa dan diri untuk kembali taat kepada Ilahi, tetapi detik itu jarang sekali hadir. 

maka saya bertanya, ke mana hilangnya hati? adakah terlalu kering lantas ayat Quran yang dibaca terasa begitu dingin sekali. astaghfirullah..

dan saat saya cuba mencari, apakah jawapan kepada ketidak upayaan hati untuk menghayati ayat-ayat cinta dari Allah dalam kitab al furqan ini, saya terjumpa sebuah jawapan..

Allah terlalu banyak, telah mengingatkan dalam ayat Quran, kisah para nabi, kisah kaum terdahulu, kisah manusia begini dan begitu...ada manusia zalim, ada manusia beriman, ada manusia mukminin, dan ada manusia yang munafiq, fasiq, dan banyak lagi..Allah banyak memulakan ayat-ayat dalam Quran dengan memulakannya seperti wahai orang yang beriman, wahai orang mukmin..

dan kita cuba merasakan dan begitu mengharapkan kita tergolong dalam kalangan mereka yang beriman dan mukmin inshaAllah..
tetapi sebenarnya, kita juga seharusnya merasakan saat Allah memberi peringatan tentang ancaman dan azab kepada orang-orang zalim, orang kafir, orang Yahudi, kaum nabi terdahulu dan sebagainya sebagai satu refleksi kepada diri kita;

adakah sifat-sifat mereka (golongan yang diancam Allah ini) terdapat dalam diri kita? adakah sikap sombong diri kita; yang terkadang kita lupa sebenarnya menjadi ancaman buat kita? sungguh kita bukan malaikat dan kerana kita cuma manusia biasa, dan saya juga insan biasa yang tidak pernah terlepas daripada membuat dosa.

lantas adakah kita berasa selamat, cukup selamat sehingga diri ini dirasakan sudah cukup sempurna? sungguh sentiasa ada ruang buat pembaikan diri selagi kita masih diberi nafas sehingga ke saat ini. sungguh masa masih kita miliki untuk bermuhasabah dan merefleksi diri, adakah saya, adakah kita tanpa sengaja punya sifat-sifat yang tidak Allah redhai?

maka, tersentuhlah dan bangunkanlah hati saat membaca dan mengahayati ayat cinta-Nya, rasakan setiap satu ayat itu adalah untuk kita, untuk kebaikan kita kerana Allah yang Maha Pencipta, Maha Tahu apa yang terbaik buat hamba-hamba-Nya. Dia Maha Tahu, yang kita mudah terlupa dan alpa, lantas dengan nikmat dan kasih sayang-Nya, Al Quran dan Sunnah hadir sebagai pembimbing.


Sudahkah kita cuba menghayati, sudahkah kita cuba menyentuh hati? ayuh, buka kitabmu, ayuh teguhkan keimananmu dengan Quran, kalamullah.

saya titipkan juga tafsir dari surah Al Kahfi ayat 54-57, yang begitu menyentuh hati, saat saya cuba mencari jawapan kepada persoalan ini beberapa hari yang lalu. Moga bermanfaat inshaAllah...


Dan demi sesungguhnya Kami telah huraikan dengan berbagai-bagai cara di dalam Al-Quran ini untuk umat manusia, dari segala jenis contoh bandingan; dan sememangnya manusia itu, sejenis makhluk yang banyak sekali bantahannya.Dan tiada yang menghalang manusia daripada beriman, ketika datang petunjuk Al-Quran kepada mereka, dan daripada memohon ampun kepada Tuhan mereka, melainkan (kerana kedegilan mereka dan kerana mereka) menunggu didatangi azab yang memusnahkan yang telah menimpa orang-orang dahulu, atau di datangi azab yang dilihat dan dihadapi.Dan tidak Kami mengutus Rasul-rasul, melainkan sebagai pemberi berita gembira dan pemberi amaran; dan orang-orang yang kafir membantah dengan alasan yang salah untuk menghapuskan kebenaran dengan bantahan itu; dan mereka jadikan ayat-ayatku, dan amaran yang diberikan kepada mereka sebagai ejek-ejekan. Dan tidaklah ada yang lebih zalim daripada orang yang diberi ingat dengan ayat-ayat Tuhannya, lalu ia berpaling daripadanya dan lupa akan apa yang telah dilakukan oleh kedua tangannya; sesungguhnya (disebabkan bawaan mereka yang buruk itu) Kami jadikan tutupan berlapis-lapis atas hati mereka, menghalang mereka daripada memahaminya, dan (Kami jadikan) pada telinga mereka penyumbat (yang menyebabkan mereka pekak). Dan jika engkau menyeru mereka kepada petunjuk, maka dengan keadaan yang demikian, mereka tidak sekali-kali akan beroleh hidayah petunjuk selama-lamanya. 

Wednesday, 28 November 2012

my life is red

my life is red
like beautiful thorny roses
which colors strike the eyes
but still owning the graceful touch

my life is red
because it sometimes comes 
with a lots of surprises
lots of different stories
that demand you different prices
prices of patience, strength and faith
to the One who decides it all, 
the Most Generous, the Most Gracious

my life is red
when it sometimes 
wanting the braveness of you
to stand for what is true
what is the real and true value
in this life
because we all know
in the end; 
life is gonna end
here, but  everlasting
in the Hereafter

my life is red
not because of hatred
but rather a way of reminding
which made me feel gifted
with a lots and lots of blessing
from Him, the Ever-Living
the most loving

my life is red
sometimes it's there,
sometimes it's fade.

my life is red
because it is just another way
I differentiate.


Esplanade, Palmerston North Rose Garden



Monday, 19 November 2012

kisah kepingan dolar

as salam wbt, hari ini saya ingin nukilkan sebuah cerita ringkas, yang telah begitu banyak membuat saya bermuhasabah sepanjang hari; sungguh tarbiyyah dari Allah itu datang setiap saat, cuma kita yang terkadang tidak sedar akan hikmahnya yang hadir dalam setiap nikmat dan ujian.

lewat pagi ini saya telah diberi amanah untuk memulangkan kereta yang disewa ke pemilik asalnya, di Hutt Road Wellington. Saat saya begitu yakin untuk meletakkan kereta tersebut di celah parkir kereta, saya dikejutkan dengan suara salah seorang pekerja di syarikat itu. katanya, berhenti dan biarkan sahaja kereta itu di situ. rupa-rupanya kereta yang saya bawa tanpa sengaja telah tergores kereta di sebelah, yang panjangnya lebih kurang seinci. malang tidak berbau, itu bukan sekadar goresan tetapi calar yang telah mencacatkan pandangan pada kedua-dua kereta. usai kereta saya diperiksa, saya berjumpa dengan pemilik syarikat kereta tersebut untuk melihat nilai kerosakan itu.

Baiklah, dan kemudian ada beberapa jumlah wang yang terpaksa dibayar, kerana ianya melibatkan "minor damage" terhadap kereta tersebut. dan walaupun mencecah ratusan dolar, sebelum diberitahu nilainya, saya beristighfar di dalam hati, ini mungkin ujian dari Allah.

dan benarlah hakikat ujian itu datang dengan banyak hikmah. walaupun dengan sebuah goresan kecil pada kereta dan ratusan dolar, namun apa yang saya pelajari daripada kejadian ini terlalu banyak sekali. saya nekad pulang ke rumah, tanpa menceritakan walau secebis kisah ini kepada sesiapa, lantas cuba untuk memujuk diri agar redha. setiba di rumah, seorang teman mengajak saya duduk menonton sebuah video pendek.

tajuknya, "Tears of Gaza, The War They Don't Show You". Sekali lagi saya merasakan Allah telah mengajar saya untuk tidak terlalu 'attach' pada dunia. apalah sangat nilai ratusan dolar yang boleh diganti bila-bila masa jika dibandingkan saudara seakidah saya yang kehilangan nyawa, tanah dan seluruh kehidupan mereka setiap saat pada ketika ini? apalah sangat ujian yang saya hadapi, dibandingkan dengan mereka yang saban hari berperang dengan perasaan diri untuk tabah meneruskan kehidupan, mencari sumber untuk hidup, walau sekadar air bersih dan secebis makanan untuk menghilangkan kelaparan?
apalah sangat gelisah saya dibandingkan dengan ketakutan dan kegusaran yang sangat dahsyat pada jiwa mereka saat dihentam bom pengganas Israel, setiap hari setiap malam sehingga tidak memungkinkan mereka untuk mendapat nikmat tidur atau rehat yang cukup itu?

apalah sangat ujian saya ini? dan saya sangat tidak merasa layak untuk sedih, hanya kerana wang. saya sangat merasa 'loser' jika saya membiarkan diri saya terlalu dibebani dengan ujian sekecil ini..

"ya Allah perkuatkanlah iman diri ini; agar kuat menghadapi ujian-Mu dan agar diri ini mampu belajar dan meningkatkan diri dalam mengejar cinta-Mu dan bukannya mengakibatkan aku jauh dari-Mu"

dan Allah memang telah berfirman di dalam Quran, setiap manusia tidak akan terlepas daripada ujian harta, dan anak-anak. dan hari ini, kebenaran ayat Quran ini, telah mentarbiyyah saya. kita bakal diuji dengan harta, itu pasti. bukan hanya apabila kita kaya atau miskin; tetapi kerana harta itu menjadi rezeki buat semua, dan harta boleh menjadi fitnah jika kita menyalahgunakannya. Nauzubillah.

“Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan,” 
(ali-Imran: 186)

dan semoga ujian ini; mengajar saya bahawa harga tarbiyyah dari Allah itulah yang paling berharga dan bermakna dalam hidup ini. dan kerana Quran dan sunnah itulah pemimpin yang bakal membantu kita di akhirat kelak. InshaAllah.


“Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata “innalillahi wa inna ilaihi raji’un” (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali),” 
(al-Baqarah: 155-156)





a fortune is nothing compared to tarbiyyah,
farahfareen




Saturday, 3 November 2012

Episod1 : Travelog Warna Takdirku, Wellington; EMC

kerana dalam hidup ini, tiada istilah kebetulan bagi mereka yang benar beriman. dan mereka percayakan walau sekecil dan seremeh bilangan kerdipan mata kita setiap minit; tiada yang mengizinkan-Nya kecuali dengan izin dan takdir Tuhan..

15 Februari 2010.


dia melangkah keluar dari kenderaan yang disewa khas oleh pihak universiti ke rumah penginapan pelajar itu. Stafford House. Sungguh kerdipan mata pada papan tanda itu, disentak hebat oleh hembusan angin laju yang ibarat menusuk ke dalam tulang. Sejuk. Ahh, dahulu dia pernah terbaca, kota ini ditangga pertama, the most windy city in the world. Dia melangkah dengan degupan jantung penuh debar, bukan kerana ini kali pertama menjejak kaki di bumi kiwi, tetapi kerana inilah detik perjalanan kisah baru hidupnya, dan bangunan ini bakal jadi saksi, kehidupan tahun pertamanya jauh dari pangkuan keluarga dan tanah airnya. 

Perjuangan baru bermula. Dia kemudian disapa mesra oleh senyuman wanita yang barusia hampir separuh abad, cukup bertenaga memberi penerangan tentang peraturan dan selok-belok ruang penginapan itu. Saat melangkah, dia merasakan dirinya seolah berada di dimensi lain? khayalankah? namun dia sedar inilah takdir indah yang Allah telah pilihkan untuknya, Jutaan masih menunggu di luar sana; mahu bergelar mahasiswa dan mahasiswi luar negara; dan dia hari ini selangkah ke hadapan untuk merealisasikan impian mereka. sungguh bertuah empunya diri. namun, hati dilambung gelisah, ada sesuatu yang mengganggu fikiran. 

stafford house, 2010
 sebuah apartmen yang punya tiga bilik. ruang tamunya dikongsi dengan ruang dapur. cukup ringkas dan fleksibel. buat anak rantau yang pertama kali menjejak kaki ke tanah orang putih, ini mewah buatnya. dan kerana hidupnya di Malaysia, bukanlah dihimpit kesusahan, namun kesederhanaan telah mendidiknya membezakan dan menghargai. sekali lagi; banyak sungguh nikmat yang Tuhan beri. alhamdulillah, alhamdulillah. nafas dihela tenang, udara di bilik ini lebih nyaman dan selesa buatnya. lantas pandangan tingkap kecil yang dihiasi bangunan-bangunan pejabat yang mencakar langit itu diselak kemas. tiada lagi rumput hijau yang menjadi renungan buatnya. hembusan angin di luar masih seolah mengamuk pada dirinya, terkadang membuatnya gusar. jadi anak kota lagi, bisiknya. Mengenangkan tempat kelahirannya, tiada mampu langsung untuk dibanding dengan kota ini. tapi kehidupan menjadi anak kota ini; dalam hiruk-pikuk kesibukan, pelbagai ragam manusia yang tanpa hentinya mengejar masa, bukanlah asing baginya. tapi, pasti ada sesuatu yang berbeza di sini. lantas dia teringatkan keluarga; tahukah mereka ketibaan di sini? risaukah?

tanpa berlengah dia berlalu memanggil rakan serumah yang cuma berada di bilik sebelah. kebetulan mereka tiga gadis ini, punya 'jodoh'; sejak di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM); walau masing-masing punya latar belakang berbeza; seorang Biologi, dan seorang lagi Matematik. sedangkan dirinya memilih jurusan TESL di sana, mereka bertemu saat temuduga di Bangunan Mara ibu kota tak lama dulu; maka terbit bibit perkenalan tanpa sengaja kerana mereka semuanya secara kebetulan menginap di kolej kediaman yang sama; Kolej Pendeta Za'ba. Sungguh, dunia ini tidaklah besar mana. dan atas rezeki Tuhan juga, ketiga-tiga dari penghuni apartment 031 ini, berjaya menjejak kaki ke bumi ini. Wellington. itu yang telah tertulis di Luh Mahfuz- Nya. Bukan satu kebetulan lagi.

fikiran ini masih menerawang memikirkan keluarga di Malaysia. lantas dia mencuba ikhtiar untuk menghubungi keluarga melalui password online yang telah diberi. sekarang telefon bimbit bukan lagi medium komunikasi yang murah seperti selalu. dia harus terus cuba. pasti keluarganya masih tertanya-tanya akan keadaannya lagi. tidak berjaya. hampa. dia melepaskan lelah di katil yang disusun rapi; di sebelah meja belajar yang kini jadi miliknya. bagaimanakah? 

kerisauan dirinya bukan sahaja kerana keluarga, ada sesuatu yang masih tidak mahu meninggalkan kotak fikirannya itu. puas sudah dia mengingatkan diri; hidup jadi anak rantau ini harus tabah. belum pun 24 jam di negara orang, mana mungkin dia mampu melawan emosi yang kini menjadi-jadi jika diri tidak dididik untuk tabah hadapi dugaan sekecil ini. saat kerisauan dan kelelahan mulai berperang dalam hati; dia dikejutkan oleh ketukan pintu. ada suara yang memberi salam. em, kenalkah dia dengan tetamu itu?


apartment 031, stafford house

bersambung.........


Thursday, 1 November 2012

dedikasi #1


pencari jalanMu- afgan

Telah banyak yang ku lewati
Jalan hitam di dunia
Tak terhitung salah menodai

*courtesy of LirikLaguIndonesia.Net

Masihkah ada kesempatan
Bagiku mendekatkan
Hati dan cinta kasihMu



Ku ingin bersihkan diriku
Dari segala dosa
Yang tlah ku perbuat hingga kini

Ku ingin bersihkan jiwaku
Terangilah dengan segala
Petunjuk jalanMu


Bersihkan, terangi, hidupku
Tiada yang ada selainMu
Yang selalu menjagaku
Meski kadang tinggalkanMu

Aku hanyalah manusia
Yang mencari jalanMu
yang pasti kembali padaMu






Friday, 26 October 2012

terakhir di sini

dan takbir syahdu sempena eidul adha baru sahaja bermula di bumi kiwi ini; sebentar tadi. kesyahduan dan kesungguhan para hamba Allah menyatakan kesyukuran mereka kepada Ya Rabb, sempena hari dan malam penuh bermakna ini. dan aku, masih lagi saat ini bertanyakan diri; apa erti pengorbanan?

Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berqurbanlah. (Al-Kautsar, 108: 2)

eidul adha secara simbolik meraikan pengorbanan umat Islam dan para nabi terdahulu yang telah menunjukkan bukti; bukan sekadar manifestasi cinta mereka, tetapi jasad dan nyawa sanggup dikorbankan tatkala Allah memerintahkan, maka seluruh jiwa dikerahkan mentaati-Nya. Kisah istimewa Nabi Ibrahim a.s. dan putranya Ismail a.s. begitu menjadi satu pembuktian besar cinta mereka kepada Allah. kasih sang ayah kepada putranya, tidak dapat mengatasi kuatnya cinta kepada Yang Esa. Subhannallah. Kisah Siti Hajar yang ditinggal keseorangan oleh suami tercinta; kerana perintah Yang Maha Esa; maka bukit Safa dan Marwah menjadi saksi pengorbanan agung Siti Hajar dan Ibrahim a.s.

dan makanya, aku bertanya pada diri ini; saat ini masih terlalu banyak perkara yang boleh dan perlu dikorbankan jika diri benar mengaku cinta kepada Tuhan. masa lapang; sudahkah dimanfaatkan sepenuhnya beribadah semampu boleh? duit dan harta; sudahkah ada sebahagian disumbangkan buat mereka yang memerlukan dan sedekah? masa dan tenaga; adakah masih yang tersisa buat membantu meringankan beban sahabat dan keluarga yang tercinta; atau sudah tidak berbaki kerana semuanya telah dihabiskan mengejar cita dunia? tidak salah berhabis masa dan tenaga buat dunia; namun saat bekal akhirat makin kurang dan menipis, mungkin ada sedikit pengorbanan yang diperlukan. Buat kesenangan di hari pengadilan. InshaAllah.

masih banyak dan terlalu banyak. hakikatnya, bumi new zealand yang aku jejaki hampir 3 tahun ini; semakin berlalu pergi. masa yang tinggal di sini; tidak banyak yang berbaki. tarbiyyah itulah harta yang telah aku jumpai; satu-satunya jalan yang telah banyak mengajar dan mengubah diri; belajar erti pengorbanan hanya kerana ingin menjadi seorang hamba yang kenal erti perhambaan kepada Tuhan.

dan simboliknya; perayaan yang mengingatkan diri tentang pengorbanan ini mungkin jadi yang terakhir di sini. mungkin iniah saatnya mencari dan bermuhasabah diri; saat diri masih diberi peluang menggenggam erat tarbiyyah di bumi kiwi ini; agar dapat dibawa kembali ke tanah air; bersama jiwa yang kental, hati yang ikhlas untuk menyambung perjuangan; buat agama tercinta. islam yang harus tertegak dalam jiwa setiap hamba.

dan saat ini; masih merefleksi diri; mana lagi kekurangan, mana lagi kelemahan dan mana lagi kekhilafan yang masih boleh diperbetulkan. dan moga saja masa yang berbaki bakal diberkati Ilahi; dengan niat yang satu; kerana diri ini mengharapkan redha-Mu.


teringat kata seorang teman; "dalam hidup ini, kita sebenarnya tiada apa yang mampu dikorbankan, melainkan kerana semuanya datang dari Allah dan akan kembali kepada Allah. semuanya adalah milik-Nya; cuma kita mempunyai pilihan, pilihan dengan nikmat kurniaan dan ujian; adakah kita memilih untuk menjadikannya satu bekalan menghadap Tuhan; atau hanya membiarkan diri dihambat sesalan; kerana lupa untuk mengorbankan nafsu dan godaan"

moga saja aidil adha ini mengajar diri; untuk sentiasa merasa tidak cukup dengan amalan yang telah dilakukan.


salam raya korban dari welly;
farahfareen

Sunday, 21 October 2012

kamu saksikan cinta?

kamu bicarakan cinta
pada manusia dengan jutaan kiasan
dan warna bunga dari kata-kata
kamu menyangka kata-kata
mampu mekarkan 
rasa bahagia pada mereka

kamu bicarakan cinta 
seolah mereka tiada pernah mengerti 
makna sebenar bahagia, 
seolah mereka itu 
teramat mudah dan murah untuk kamu
beli dengan mainan hati

kamu bicarakan cinta
seolah dunia kamu yang punya
seolah mampu dikorbankan segala
kerana mereka pada fikiranmu
mudah terpedaya dengan awang-awangan rekaan minda
dan kerana kamu menyangka
mereka bakal khayal dengan seribu mimpi
dan impian darimu

kamu bicarakan cinta
tanpa kamu benar-benar saksikannya
tahukah kamu cinta yang mereka idamkan bukan kerana dunia
cinta yang mereka idamkan adalah redha Allah
dan kerana itu sukar jika kamu bicarakan cinta
jika definisinya berbeza
jika haluannya tidak sama


kamu perlu saksikan cinta
dan rasai cinta
seperti mana cinta yang tertanam di hati mereka
cinta kepada Ya Rabb
hingga hati ini tiada lagi tergantung kepada manusia
hingga kekecewaan dunia tiada mampu mencedera
hati mereka walau sedikit
kerana agungnya cinta kepada Ilahi


kerana mereka telah menyaksikan
dan merasakan nikmat-Nya; mencintai ya rabb
hidup yang sederhana dirasakan bahagia
hidup sebagai hamba yang tawadhu' dirasakan tenang
 tiada perlu dihibur dengan kata-kata manis manusia
malah jika dihiris bicara tajam manusia
hati ini masih dan bakal tetap utuh 
untuk sembuh


kerana mereka telah bersaksikan cinta
cinta yang agung kepada Allah
Maha Pencipta cinta dan segala
dan kerana itu belajarlah mencintai manusia
dengan mencintai-Nya, terlebih dahulu
sebelum kamu mencintai apa-apa di dunia ini

"Hamba-Ku adalah dia yang banyak mengerjakan amalan sunat, yang mana dia mengerjakannya sehingga Aku menyintainya. Dan apabila Aku menyintainya, Akulah matanya semasa dia melihat, Akulah telinganya semasa dia mendengar, Akulah tangannya ketika dia memukul. Apabila dia meminta nescaya Aku akan memperkenankannya, apabila dia memohon perlindungannya nescaya Aku akan melindunginya."
 Hadis Sahih Al-Bukhari

bangunkan cintamu kepada Maha Pencipta dengan memelihara yang wajib, isitiqamah dalam amalan sunat, perbanyakkan zikir dan tahajjdmu. moga Allah meredhai tiap langkah dalam hidupmu. sungguh, kerana bahagia kita dipegang Allah; dan bukan manusia. Jika mengharapkan manusia, bahagia mungkin sementara cuma. Bahagialah kerana cinta Allah, seperti mana bahagianya Saidatina Aisyah dan Fatimah Az Zahra, yang mencintai Rabb mereka, sebelum mencintai manusia.



hadiah dari hati buat seorang ukhti, 5 Oktober 2012

ana ukhtikum fillah, 
farahfareen


Thursday, 4 October 2012

secebis dari tahun tiga

tahun ketiga di New Zealand bakal melabuhkan tirainya beberapa minggu lagi, dan jujur saya akui terlalu banyak pengalaman, kenangan mahupun yang manis atau sebaliknya telah terukir. Namun perjalanan hidup ini masih panjang atau dalam kata lainnya; tiada pernah kita tahu adakah bersambung sehingga tertunai semua hasrat dan impian kita. Kerana Allah lah yang paling berhak menentukan panjang pendek usia kita; rezeki dan juga kejadian dan peristiwa sepanjang melalui kehidupan ini. kerana semoga dengan masa yang tersisa kita sentiasa mendapat keberkatan masa dari-Nya.

kerana Dialah Yang Maha Kuasa; yang telah menciptakan alam ini, dan semua makhluk-makhluk yang terdahulu, sekarang dan akan datang. Tiada alasan untuk manusia mengatakan semua ini terjadi dengan sendirinya; tanpa ada pencipta yang memulakannya. Baru-baru ini saya menghadiri sebuah forum anjuran Vic Muslims (persatuan pelajar Islam dari serata dunia; di Victoria University) yang melibatkan panel-panel dari beberapa negara Arab dan Fiji. Muncul persoalan tentang mengapa Islam dikaitkan dengan keganasan; atau teroris. Sungguh; saya kagum teramat mendengar petahnya bicara salah seorang panel dalam menghalusi perbicaraannya untuk menjawab persoalan tersebut daripada pelajar bukan muslim yang bertanya. Senyuman manis tidak pernah lekang dari bibirnya; saat berbicara mengenai isu sensitif umat Islam dan beliau cukup yakin dalam memberikan hujah berdasarkan contoh dari Al- Quran yang cukup meyakinkan; bahasa yang sangat sopan dan penuh hormat.

mengapa saya bercerita tentangnya? sebenarnya kita dalam kehidupan seharian ini perlu banyak belajar daripada mereka yang lebih banyak ilmu dan pengetahuan; terutama sekali dalam memberikan nasihat atau teguran; barangkali juga saat memberikan jawapan kepada persoalan. jangan biarkan diri kita menghukumi seseorang kerana prasangka buruk kita kepadanya; atau bertindak melulu dengan berbahasa yang kurang sopan kerana emosi yang tidak terkawal. fitrah manusia adalah mereka berhati lembut; walau mungkin ada sesetengah daripada kita mengaku mereka tidak begitu sensitif; tetapi percayalah manusia mana yang mahu menerima nasihat jika dirinya tidak diperlakukan dengan sopan dan hormat? maka berhati-hatilah saat kita cuba menyantuni pelbagai ragam dan peringkat umur manusia; berlainan jantina; berlainan negara, semuanya perlukan pendekatan yang berbeza. 

Walau terkadang kita tidak mampu mengenal mereka dengan kadar segera; tetapi berlemah-lembutlah dan merendah hati; tiada ruginya jika kita terlebih dahulu yang berbudi dan berbahasa, walau ada saat kita dihentam dengan kata-kata berbisa. lapangkan hati dengan kesabaran yang tinggi; sungguh kemaafan kita saat itu tiada ternilai harganya, jangan sebaliknya kita yang kurang berbudi; namun kemudian mengharapkan manusia berbahasa dengan kita. itu fantasi.

saya ambil contoh tentang Islam. Islam yang menggalakkan umatnya menjaga akhlaknya; tiap masa tiap saat tanpa mengira waktu. bahkan akhlak baik boleh juga dianalogikan ibarat pakaian yang jika kita tanpa sedar meninggalkannya; bakal memalukan diri kita sendiri. justeru, jika kita sendiri tidak berusaha menyampaikan keindahan islam dengan cara yang baik, dengan perkataan yang baik, adakah manusia yang tidak kenal Islam bakal tertarik? adakah begitu cara kita mengiklankan islam kepada mereka? sudah tentu tidak. 

dan sudah tentu, contoh terbaik untuk menyampaikan nasihat, teguran malahan apa saja sudut kehidupan kita; contoh yang terbaik adalah mengikut Rasulullah s.a.w. Bagindalah seharusnya menjadi panduan dan ikutan kita dalam kehidupan. kerana bagindalah yang diutuskan Allah s.w.t untuk menjadi rahmatul a'lamin; rahmat bagi seluruh alam. maka, untuk berhikmah dan mendapat rahmat saat menyantuni manusia, bukankah baginda merupakan solusi buat kita?


kesopanan dalam berbahasa, kepentingan untuk berlapang dada dengan kerenah manusia, belajar untuk memberi teguran yang berhikmah, menunjukkan contoh dan akhlak yang baik kepada manusia, mengiklankan islam dengan menjaga akhlak kita setiap masa; semua itu tidak datang bergolek. Kita harus mengutipnya daripada pengalaman, pemerhatian, bacaan (Quran terutama sekali), mencontohi Sunnah, dan juga menjaga iman. ya, imanlah perkara yang terpenting untuk melahirkan (amal) perbuatan yang manis dan indah dipandang mata, perbuatan yang Allah sentiasa meredhainya. Iman yang membuahkan akhlak baik, kerana saat iman lemah, kesabaran pun bakal pudar dan sedikit kemarahan mungkin sahaja boleh menjadi api yang membara dan mencelakakan kita. 

Kerana itu iman yang harus kita refleksi; sejauh mana ia terpancar kepada perbuatan, lidah dan hati?

dan pengalaman menyantuni pelbagai jenis manusia itulah antara secebis dari banyak perkara yang telah banyak Allah ajarkan buat saya di bumi kiwi ini. terlalu banyak dan saya teramat bersyukur kerana masih diberi peluang saat ini, untuk hidup dan bernafas dalam nikmat Islam itu sendiri; sungguh pengalaman ini bakal jadi harta yang tidak ternilai harganya di tanah air kelak, sebagai pendidik, sebagai anak, sebagai rakyat dan yang terpenting sebagai seorang muslimah yang menjadi duta Islam setiap masa, dan kerana kita semua adalah duta-duta Islam itu. yakinilah.

Rasulullah s.a.w bersabda,
''Percakapan orang yang berakal muncul dari balik hati nuraninya. Maka ketika hendak berbicara, terlebih dahulu ia kembali pada nuraninya. Apabila ada manfaat baginya, dia harus bercakap dan apabila ia boleh mendatangkan keburukan, maka dia hendaklah tidak melafazkannya. Sesungguhnya hati orang yang bodoh berada di mulut, ia berbicara sesuai apa sahaja yang dia mahukan''.


dan bukankah kerana iman itu sendiri; bermaksud mengaku dalam hati, mengucap dengan lidah dan beramal dalam perbuatan? hidup ini juga adalah perjalanan untuk menguji sejauh mana kita memaknai iman itu sendiri.

inshaAllah kita semua adalah antara yang dipilih untuk beriman dalam agama terbaik ini, Islam. Syukuri nikmat ini dengan menambah usaha-usaha dan doa, kerana masa tidak menunggu kita.

botanical garden wellington, spring sept 2012. I've always love red, always :p

"berdebar menantikan musim panas, malam yang panjang kini bakal berubah menjadi beberapa jam"

salam dari kota tulip,
ff